LPTK UIN Jakarta Selenggarakan Program Profesi Guru Dalam Jabatan Gelombang 3

Berita FITK Online – Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan (LPTK) Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta akan kembali menyelenggarakan Program Profesi Guru (PPG) Dalam Jabatan (Daljab) pada tahun 2022 ini. Berdasarkan info yang diterima Humas FITK pada Selasa (20/09/2022), bagi calon peserta yang hendak mengikuti PPG Daljab tahun 2022 harus lapor diri dengan mengirimkan berkasnya baik dalam bentuk softcopy maupun hardcopy ke LPTK UIN Jakarta paling lambat 25 September 2022. Untuk berkas apa saja yang harus dikirimkan dan jadwal PPG 2022, selengkapnya dapat dilihat di informasi berikut ini.

Berkas yang dikirim ke LPTK
Mohon dipersiapkan seluruh berkas yang harus dikirim ke LPTK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, sebagai berikut:

  1. Ijazah asli atau fotokopi ijazah S-1/D-IV yang telah dilegalisasi oleh perguruan tinggi yang mengeluarkan ijazah/kopertis/kopertais sesuai dengan kewenangannya;
  2. SK pembagian tugas mengajar dari kepala madrasah/sekolah 2 (dua) tahun terakhir dilegalisasi oleh kepala madrasah/sekolah;
  3. Pakta Integritas dari calon peserta bahwa dokumen yang diserahkan dapat dipertanggungjawabkan keabsahannya dan kesanggupan untuk mengikuti pelaksanaan PPG dari awal sampai akhir;
  4. Surat penyetaraan dari Kemenristekdikti atau Direktorat Jenderal Pendidikan Islam bagi peserta yang memiliki ijazah S-1 dari luar negeri;
  5. Surat keterangan sehat dari dokter dari rumah sakit pemerintah;
  6. Pas foto berwarna terbaru ukuran 3cm x 4cm sebanyak 2 (dua) dan 4cm x 6cm sebanyak 2 (dua) lembar berlatar belakang warna merah. ukuran file tidak lebih dari 400Kb Berkas softcopy bisa dikirim melalui google form
  7. Mohon Bapak/Ibu untuk join ke grup Telegram PPG Madrasah 2022 Gelombang 3 (bagi guru madrasah): https://t.me/+ikejTeDfH0NhZWNl
  8. Mohon Bapak/Ibu untuk join ke grup Grup Telegram PPG PAI 2022 Gelombang 3 (bagi guru PAI): https://t.me/+4LK6kAynXGo5ZmI1

Berkas softcopy dikirim ke google form https://bit.ly/lapordiri-ppg-gel3-uinjakarta antara tanggal 20 sd 25 September 2022. Berkas hardcopy dikirim dan diterima di meja Panitia LPTK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta paling lambat tanggal 25 September 2022 cap pos, dengan mencantumkan di map (nama pengirim, mapel, gelombang, no HP) pada hari dan jam kerja ke

Alamat :
Gedung Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan
LPTK-UIN Syarif Hidayatullah Jakarta
Sekretariat TU (Akademik) Lt. 2
Jl Ir. H. Juanda No.95, Kel. Cempaka Putih Kec. Ciputat Timur Kota. Tangerang Selatan Banten 15412

CP :
1. Dr. Nengsih Juanengsih, M.Pd : Hp +6281314370967
2. Afif Ahmad Faisal, ST., MM : Hp +62818767281

(Hsn)

Jadwal Perkuliahan Semester Ganjil TA 2022/2023

Surat Edaran Perkuliahan Semester Ganjil TA. 2022/2023

SK Dekan

Lampiran* :

  1. Sururin,Dr., M.Ag
  2. Kadir,Dr., M.Pd
  3. Abdul Muin,Dr., M.Pd
  4. Khalimi,Dr., M.Ag
  5. Abdul Mu’ti,Prof. Dr., M.Ed
  6. Abuddin,Prof. Dr. H., M.A
  7. Ahmad Mukri Aji,Prof. Dr. H., M.A
  8. Ahmad Syafi’ie,Prof. Dr. H., M.A
  9. Ahmad Thib Raya,Prof. Dr. H., M.A
  10. Armai Arief,Prof. Dr., M.Ag
  11. Budi Sulistiono,Prof. Dr. H., M.Hum
  12. Dede Rosyada,Prof. Dr., M.A
  13. HD. Hidayat,Prof. Dr.,MA
  14. M. Suparta,Prof. Dr. H., M.A
  15. Ratna Sari Dewi,Prof. Dr., S.Pd., M.Pd
  16. Rusmin Tumanggor,Prof. Dr. H., MA
  17. Salman Harun, Prof. Dr. H
  18. Ulfah Fajarini,Prof. Dr., M.Si
  19. Abd. Rozak,Dr., M.A
  20. Abdul Ghofur, S.Ag., M.A
  21. Achmad Fudhaili,Dr., M.Pd
  22. Ahmad Dardiri,Dr., M.A
  23. Ahmad Royani,Dr., S.Ag., M.Hum
  24. Ahmad Sofyan,Dr., M.Pd
  25. Akhmad Sodiq,Dr., M.Ag
  26. Alek,Dr., M.Pd
  27. Atiq Susilo,Dr. H., M.A
  28. Azkia Muharom Albantani,Dr., M.Pd.I
  29. Bahrissalim,Dr., M.Ag
  30. Dedek Kustiawati,Dr., M.Pd
  31. Didin Nuruddin Hidayat, M.A., Ph.D
  32. Didin Syafruddin, M.A., Ph.D
  33. Dimyati,Dr., M.Ag
  34. Elvi Susanti,Dr., M.Pd
  35. Erba Rozalina Yulianti,Dr., M.Ag
  36. Fahriany,Dr., M.Pd
  37. Faizah,Dr., M.Pd
  38. Fauzan,Dr., M.A
  39. Fidrayani,Dr., M.Pd
  40. Gelar Dwirahayu,Dr., M.Pd
  41. Hasyim Asy’ari,Dr., M.Pd
  42. Hesti Kusumaningrum,Dr.,S.Kom.,M.Pd
  43. Iin Kandedes,Dr., M.A
  44. Iwan Purwanto,Dr., M.Pd
  45. Jakiatin Nisa,Dr., M.Pd
  46. Jejen,Dr., M.A
  47. Khairan Muhammad Arif,Dr., M.Ed
  48. Khalilah,Dr., M.Pd
  49. Kustiwan, S.Ag., M.A., Ph.D
  50. Lia Kurniawati,Dr., M.Pd.
  51. Lolytasari,Dr., S.Ag., M.Si
  52. Lu’luil Maknun,Dr., M.Pd
  53. Maftuhah,Dr., M.A
  54. Mahsusi,Dr. H., M.M
  55. Maila Dinia Husni Rahiem, M.A., Ph.D
  56. Mohammad Siddiq,Dr., M.Si., M.Pd
  57. Muhamad Arif,Dr., S.Pd., M.Pd
  58. Muhammad Farkhan,Dr. H., M.Pd
  59. Muhammad Syukur,Dr., M.A
  60. Muhammad Zuhdi, M.Ed., Ph.D
  61. Muhbib,Dr. H., M.Ag
  62. Munasprianto Ramli, M.A., Ph.D
  63. Nurochim,Dr. H., M.M
  64. Nuryani,Dr., S.Pd., M.A
  65. Otong Suhyanto,Dr., S.Si., M.Si
  66. Rahmatullah,Dr., M.Ag
  67. Raswan,Dr., M.Pd
  68. Romlah Abubakar Askar,Dr., M.A
  69. Salamah Agung, M.A., Ph.D
  70. Sapiudin,Dr., M.Ag
  71. Sita Ratnaningsih,Dr., M.Pd
  72. Siti Khadijah,Dr., M.A
  73. Siti Masyithoh,Dr., M.Pd
  74. Siti Nurhasanah,Dr., M.Pd
  75. Siti Nurul Azkiyah, M.Sc., Ph.D
  76. Siti Suryaningsih,Dr. Hj., M.Si
  77. Sodikin,Dr., S.Pd, M.Si
  78. Sujiyo Miranto,Dr., M.Pd
  79. Suwendi,Dr., M.Ag
  80. Syamsul Aripin,Dr., M.A
  81. Tita Khalis Maryati,Dr., S.Si., M.Kom
  82. Ubaid Ridlo,Dr., M.A
  83. Wahyunengsih,Dr., M.Pd
  84. Yayah Nurmaliyah,Dr.,M.A
  85. Zaenul Slam,Dr., M.Pd
  86. Zahruddin,Dr., Lc., M.Pd
  87. Zaimudin,Dr., M.Ag
  88. Zainal Muttaqin,Dr., M.A
  89. Zulfiani,Dr., S.Si., M.Pd
  90. Zulkifli,Dr., M.A
  91. Abdul Haris,Drs., M.Ag
  92. Andri Noor Ardiansyah, M.Si
  93. Asep Ediana Latip, M.Pd
  94. Burhanudin Milama, M.Pd
  95. Iwan Permana Suwarna, M.Pd.pdf
  96. Makyun Subuki, M.Hum
  97. Meiry Fadilah Noor, M.Si
  98. Mu’arif,Drs., M.Pd
  99. Nengsih Juanengsih, M.Pd
  100. Novi Diah Haryanti, M.Hum
  101. Rusdi,Drs., M.Ag
  102. Toto Edidarmo, M.A
  103. Ummi Kultsum, M.Pd
  104. Zaharil An’Asy, S.Ag., M.Hum
  105. Abdul Muis Sobri, M.Kom
  106. Achmad Gholib,Drs., M.Ag
  107. Adi Prayitno, M.Si
  108. Afidah, Dra
  109. Afif Faizin,, M.Pd
  110. Agus Sufyan, M.App.Ling
  111. Ahmad Bahtiar, M.Hum
  112. Ahmad Dimyati, M.Pd
  113. Ahmad Irfan Mufid, S.Ag., M.A
  114. Ahmad Suryadi, M.Pd
  115. Ai Nurlaela, M.Si
  116. Aini Nadhokhotani Herpi, M.Si
  117. Ali Hamzah, Drs
  118. Anissa Windarti, M.Sc
  119. Atik Yuliyani, M.A. Tesol
  120. Atiqotul Fitriyah, M.Hum
  121. Baiq Hana Susanti, S.Pi, M.Sc
  122. Bobi Erno Rusadi, M.Pd.I
  123. Buchori Muslim, M.Pd
  124. Childa Faiza, M.Pd
  125. Cut Dhien Nourwahida, M.A
  126. Dedi Irwandi, M.Si
  127. Desi Nahartini, M.Ed
  128. Devi Solehat, M.Pd
  129. Dewi Murniati, M.Si
  130. Dewi Salistina, M.A
  131. Dhea Urfina Zulkifli, S.Mat., M.Si
  132. Didah Nurhamidah, M.Pd
  133. Dila Fairusi, M.Si
  134. Dina Rahma Fadlilah, M.Si
  135. Dindin Ridwanudin, M.Pd
  136. Dindin Sobiruddin,Drs., M.Kom
  137. Dona Aji Karunia Putra, M.A
  138. Dwi Nanto, M.Si., Ph.D
  139. Dzikri Rahmat Romadhon, M.Pfis
  140. Eny Supriyati Rosyidatun, S.Si., M.A
  141. Erina Hertanti, M.Si
  142. Erta Mahyudin, M.Pd.I
  143. Eva Fadilah, M.Pd
  144. Eva Musyrifah, M.Si
  145. Evi Muliyah, M.Si
  146. Evi Sapinatul Bahriah, M.Pd
  147. Faridah,Dra., M.Pd
  148. Fathiah Alatas, M.Si
  149. Fatima El Zahraa, M.Pd.I
  150. Fatkhul Arifin, M.Pd
  151. Fenty Eka Muzayyana Agustin, M.Kom
  152. Ferdinal Lafendry, M.Pd
  153. Finola Marta Putri, S.Pd, M.Pd
  154. Firdausi, S.Si., M.Pd
  155. Fuji Hernawati Kusumah, M.Si
  156. Gusni Satriawati, S.Ag., M.Pd
  157. Hani Hilyati Ubaidah, M.Ag
  158. Hasanudin, M.Pd
  159. Heny Narendrany Hidayati, S.Ag., M.Pd
  160. Hindun, M.Pd
  161. Iman Matin, M.Pd
  162. Indah Fadhilla, S.S., M.Hum
  163. Ismalianing Eviyuliwati, S.Pd., M.Hum
  164. Ja’far,Drs., M.A
  165. Jamal D Rahman
  166. Khairunnisa, M.Si
  167. Khamida Siti Nur Atiqoh, M.Pmat
  168. Kinkin Suartini, M.Pd
  169. Kisno Umbar, S.S., M.Pd
  170. Lathipah Hasanah, M.Pd
  171. Luki Yunita, M.Pd
  172. M. Hafiz, S.Pd., M.Pd
  173. Mahmudah Fitriyah ZA.Dra., M.Pd
  174. Maifalinda Fatra, S.Ag., M.Pd
  175. Maolidah, M.Psi
  176. Marhamah Saleh, M.A
  177. Mas Roro Diah Wahyu Lestari, M.Pd
  178. Maswani, M.A
  179. Mauidlotun Nisa’, M.Hum
  180. Maya Defianty, M.Pd
  181. Miessya Wardani, M.Si
  182. Mi’raj, M.Pd
  183. Miratul Hayati, M.Pd
  184. Mochammad Noviadi Nugroho, M.Pd
  185. Muchammad Arif Muchlisin
  186. Muhamad Zen, S.Ag., M.A
  187. Muhammad Dahlan, S.Ag., M.Hum
  188. Muhammad Sholeh Hasan, Lc., M.A
  189. Mukhshon Nawawi, M.A
  190. N. Lalah Alawiyah, M.A
  191. Nafia Wafiqni, M.Pd
  192. Nanang Saikhu,Drs., M.A.P
  193. Nanda Saridewi, M.Si
  194. Nasrun Mahmud
  195. Neli Rahmaniah, M.Pd
  196. Neneng Nurjanah, M.Hum
  197. Neneng Sunengsih, S.Pd., M.Pd
  198. Neng Sri Nuraeni, M.Pd
  199. Nida Husna Hr., M.Pd
  200. Nur Kholis Majid, M.Ag
  201. Nur Luthfi Rizqa Herianingtyas, M.Pd
  202. Nur Syamsiyah, M.Pd
  203. Nuraida, M.Psi
  204. Nurdelima Waruwu,Dra., M.Pd
  205. Nurlita, M.Pd
  206. Ramdani Miftah, M.Pd
  207. Ratna Faeruz, M.Pd
  208. Reza Ruhbani Amarulloh., M.Pd
  209. Ridholloh, M.Pd.I
  210. Rizqy Nur Sholihat, M.Pd
  211. Rohmat Widiyanto, M.Pd
  212. Rosida Erowati, M.Hum
  213. Rusli,Drs., M.Pd
  214. Sabilil Muttaqin, Ph.D
  215. Sisca Nurul Fadila, M.Pd
  216. Siti Uriana Rahmawati, M.Ag
  217. Solihin, M.Pd
  218. Syairul Bahar, M.Pd
  219. Syamsul Arifin,Drs., M.Pd
  220. Syaripulloh, M.Si
  221. Syauki,Drs., M.Pd
  222. Syihaabul Hudaa, M.Pd
  223. Takiddin, M.Pd
  224. Tanenji, S.Ag., M.A
  225. Taufiq Al Farizi, M.Pfis
  226. Tonih Feronika, M.Pd
  227. Tri Harjawati,, S.Pd., M.Si
  228. Tri Suryaningsih, M.Pd
  229. Viviana Lisma Lestari, M.Pd
  230. Wahdi, S.Ag., M.Ag
  231. Waliyadin, M.A
  232. Wati Susiawati, M.A
  233. Yang Yang Merdiyatna, M.Pd
  234. Yanti Herlanti, M.Pd
  235. Yazid Hady, M.Pd
  236. Yudhi Munadi, S.Ag., M.Ag
  237. Yuke Mardiati, S.Si., M.Si
  238. Yusran Ilyas, M. Hum
  239. Zaenal Arifin,Drs. H., M.Pd.I
  240. Zaharah, M.Ed
  241. Zahrotul Munawwaroh, M.Pd
  242. Zikri Neni Iska,Dra., M.Psi
  243. Fuad Fachruddin, Ph.D
  244. Solicha, M.Si.

*) Data berdasarkan AIS

Penerimaan Mahasiswa Baru S3 PAI

Gedung FITK, BERITA FITK Online – Pada tahun akademik 2022/2023 semester ganjil ini Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan (FITK) UIN Syarif Hidayatullah Jakarta untuk pertama kalinya membuka penerimaan mahasiswa baru untuk program studi Doktor Pendidikan Agama Islam (PAI), sebelumnya program doktor ini telah menerima SK Izin Penyelenggaraan dari Menteri Agama melalui Keputusan Menteri Agama nomor 204 tahun 2022 tentang Izin Penyelenggaraan Program Studi Pendidikan Agama Islam Program Doktor pada UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Bagi alumni magister khususnya Pendidikan Agama Islam yang berminat untuk melanjutkan jenjang studinya ke program studi Doktor PAI FITK UIN Jakarta maka inilah kesempatannya, masa pendaftaran dibuka hingga tanggal 18 Juli 2022 melalui web https://spmb.uinjkt.ac.id, ujian seleksi diadakan pada tanggal 1-5 Agustus 2022, kelulusan diumumkan pada tanggal 12 Agustus 2022, daftar ulang pada tanggal 15-20 Agustus 2022, masa orientasi diselenggarakan pada tanggal 1-2 September 2022 dan perkuliahan dimulai pada tanggal 5 September 2022.

Adapun persyaratan yang harus dipenuhi untuk mendaftar adalah (1) Salinan ijazah Strata 1 dan Strata 2 dari Program Studi terakreditasi yang telah dilegalisasi dari pejabat yang berwenang, (2) Salinan SK/Sertifikat akreditasi program studi dan institusi dari BAN-PT dan/atau Lembaga lain yang kredibel tingkat internasional, (3) Salinan transkrip nilai dengan IPK minimal 3.00 atau Jayyid, (4) Pas foto berwarna ukuran 3×4 dan 2×3 masing-masing 2 lembar, (5) Daftar Riwayat Hidup, memuat daftar penulisan karya ilmiah yang dipublikasikan. (60 Surat Rekomendasi dari dua orang yang memiliki kualifikasi instansi PT untuk menilai kompetensi akademik calon mahasiswa yang bersangkutan, (7) Surat Pernyataan sanggup membiayai kuliah selama studi (jika ditanggung sendiri), (8) Surat Pernyataan dari instansi/atau perorangan tentang kesanggupan membiayai kuliah selama studi (jika ditanggung sponsor), (9) Surat izin dari instansi tempat bekerja (bagi yang bekerja), (10) Surat Pernyataan sanggup menaati ketentuan yang sudah dan akan ditetapkan oleh Program Doktor FITK UIN Jakarta (dibuat sendiri), (11) Surat Keterangan Kesehatan dari dokter yang berwenang, (12) Salinan KTP/SIM/Paspor dan Visa yang masih berlaku, (13) Proposal disertasi, min. 15 hal ukuran A4, sebanyak 4 rangkap (proposal memuat latar belakang, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, statement the art (novelty), tinjauan pustaka, penelitian terdahulu, metodologi penelitian dan daftar pustaka. Berkas pendaftaran di atas harus diserahkan ke Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta selambat-lambatnya pada tanggal 18 Juli 2022.

Sedangkan materi ujian masuk meliputi: (1) Tes Kemampuan berbahasa Arab dan Inggris (TOAFL, TOEFL dan Reading Comprehension), (2) Tes Kemampuan berbahasa Indonesia (TOIFL) dan Reading Comprehension bagi calon mahasiswa Internasional, (3) Wawancara Proposal Disertasi, dan (4) Tes Potensi Akademik (tulis).

Untuk diketahui, program studi Doktor PAI FITK ini memiliki pengembangan program yaitu: (1) Collaborative Research dengan Universitas Luar Negeri (University of South Australia: UniSA, Victoria University of Wellington New Zealand, Darul Hadist al-Hasaniyya Maroko, Universitas Ibnu Thufail Maroko, Sultan Kobus University Oman, Universitas Putra Malaysia), (2) Publikasi (JIB, Jurnal Nasional Terakreditasi, Internasional Conference, HAKI), dan (3) Sandwich Programme. (Hsn)

Collaborative Nested Action Research (C-NAR): Inovasi Penguatan PPG

Diskusi Dosen FITK 2022 kembali digelar pada 23 Juni 2022. Berbeda dengan bulan sebelumnya, kali ini tema yang diangkat adalah Collaborative Nested Action Research (C-NAR), sebuah inovasi dalam PPL untuk penguatan Pendidikan Profesi Guru yang menekankan pada kolaborasi antara dosen, mahasiswa, dan guru pamong. Ketua Tim Diskusi Dosen 2022 Dr. Khalilah, M.Pd menyampaikan Tema ini diangkat karena FITK UIN Syarif Hidayatullah adalah lembaga perguruan tinggi yang bergerak di bidang Pendidikan yang menjadi pelaksana Pendidikan Profesi Guru (PPG) dalam jabatan dan cukup menarik perhatian hingga mencapai 449 peserta Diskusi Dosen FITK yang mengikuti dari berbagai daerah di nusantara dan berbagai profesi, mencakup dosen, mahasiswa, dan guru di sekolah dll.

pada seri 6 ini, tidak hanya itu jika mengacu trend kekinian bahwa Pemerintah menggagas Program Praktisi Mengajar dalam Merdeka Belajar Kampus Merdeka, disinilah ruang para praktisi pendidik yaitu guru-guru yang sedang mengikuti PPG bisa terlibat otomatis dalam inovasi penguatan PPG.

Terkait dengan kegiatan ini, Dekan FITK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Dr. Sururin, M.Ag. menuturkan bahwa kegiatan Diskusi Dosen ini merupakan kegiatan penting karena ini adalah wahana bagi universitas yang memiliki konsentrasi dalam dunia pendidikan untuk berkolaborasi, berbagi ide, pengalaman, gagasan sehingga kita bisa melakukan perbaikan dan menghasilkan mutu dan kualitas pendidikan yangΒ  lebih baik.

Mengawali diskusi, Prof. Dede Rosyada, M.A., Guru Besar FITK UIN Syarif Hidayatullah yang sekaligus pembicara kunci memaparkan aspek pendidikan secara general. Ia menyampaikan bahwa pendidikan agama Islam dipayungi oleh PP No. 55 Tahun 2007. Berdasarkan PP tersebut, Agama menapasi implementasi ilmu pengetahuan. Dengan demikian produk-produk pengetahuan harus bernapaskan agama, seperti kebijakan, profesi, dsb. Namun tantangannya di masa ini adalah bagaimana PAI dapat diterima oleh masyarakat dan menciptakan sarjana yang kreatif sehingga mampu bekerja sama, berkolaborasi dengan institusi lain, dengan bangsa lain dari berbagai generasi.

Diskusi berlanjut kepada pembicangan mengenai C-NAR dari Prof. Dr. Hj. Sri Sumarni, M.Pd., Dekan FITK UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Pada kesempatan ini, ia menuturkan keberhasilan program PPG yang kelulusannya mencapai 99% dengan input peserta yang sangan variatif, dari segi usia, kapasitas, pengalaman, keterampilan IT dengan latar belakang yang sangat heterogen. Keberagaman peserta PPG ini membutuhkan kreativitas, inovasi, tenaga dosen yang sabar dan humanis, serta walimahasiswa yang siap membantu peserta, sehingga proses PPG bisa berhasil dengan tingkat kelulusan yang tinggi.

Terkait dengan C-NAR, Prof. Sri Sumarni, M.Pd melihat banyak kesamaan dengan PTK yang memiliki tahapan-tahapan, seperti design/planning (perencanaan), implementation/action (pelaksanaan), observasi, dan refleksi. Unsur terpenting dalam C-NAR ini adalah refleksi yang mengisyaratkan adanya pengalaman dan pengetahuan baru yang dirasakan atau dipelajari oleh peserta PPG. Jika tidak ada pengetahuan dan pengalaman baru maka tidak ada pembanding, sehingga tidak ada kesan atau pembelajaran yang didaptkan oleh peserta PPG. Salah satu yang dilakukan Lembaga yang dinaungi oleh Ibu Dekan FITK UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta ini adalah mengundang ahli dari Pusdatin dan memberikan pelatihan terkait pembuatan video pembelajaran, penyuntingan video sebagai penunjang sarana pembelajaran. Ini bisa menjadi pengalaman dan pengetahuan baru untuk peserta PPG sehingga bisa menjadi bahan refleksi.

Senada dengan pernyataan di atas, Woro Sri Hastuti, M.Pd. menyatakan bahwa konsep C-NAR ditemukan Ketika pelatihan kepada para guru dan DPL PPG yang diselenggarakan bekerja sama antara Tanoto Foundation dengan 4 LPTK mitra, yaitu UNY, UNESA, UPI dan UNIMED. Konsep C-NAR ini bermula dari sebuah ide bahwa mahasiswa, guru pamong, dan dosen melakukan penelitian tindakan kelas untuk melakukan perbaikan secara terus menerus secara kolaboratif. Bagaimana C-NAR dilakukan? Pertama, dosen mendesain terlebih dahulu tindakan pendampingan terhadap mahasiswa. Setelah itu guru pamong bersama dosen melakukan pendampingan sesuai rencana dan melakukan serta mencatat hasil observasi. Setelah itu, melakukan refleksi dan perencanaan untuk siklus selanjutnya. C-NAR menginisiasi adanya inovasi pola pendampingan, di UNY disebut reflective based teaching. Setiap kelompok membuat pola pendampingan sendiri sesuai dengan karakter kelompoknya siapa. Β Hal ini akan membuat setiap kelompok bimbingan melakukan pengembangan, inovasi, dan penyesuaian-penyesuaian berdasarkan karakter kelompok sehingga perbaikan dalam pembelajaran bisa terarah.

Pemaparan beralih kepada pembahas, yaitu Dr. Bahrissalim, M.Ag. Ia menyampaikan bahwa dalam pelaksanaan PPG dalam jabatan, sebagaimana yang dilaksankan di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta menunjukkan adanya kemitraan yang kuat antara LPTK, sekolah atau madrasah dan Kemenag atau Kemendikbud. Bentuk kerja sama ini mesti sampai pada pembinaan artinya LPTK bekerja sama secara kolaboratif dengan pihak sekolah atau madrasah dalam rangka memajukan kualitas pembelajaran sekolah. Dengan demikian, sekolah menjadi tempat terbaik bagi mahasiswa untuk praktik mengajar. Selain itu, terkait denga C-NAR ada tiga hal yang perlu jadi perharian, yaitu perlunya integrasi antara teori dan praktik sehingga PPG bisa dilaksanakan berdasarkan pola school-based. Kemudian, perlunya sinergi antara dosen pembimbing lampangan (DPL) dengan guru pamong sehingga kerja penelitian kolaboratif bisa terwujud. Terakhir, desain PPL harus menumbuhkan budaya continuous quality improvement, artinya pelaksanaan PPL ini memicu perbaikan pembelajaran di sekolah dari waktu ke waktu.(Kh)

Diskusi Dosen 2022 Seri 6 : Collaborative Nested Action Research (C-NAR) – Inovasi PPL Untuk Penguatan PPG Prajab

FITK UIN Jakarta mempersembahkan

πŸ“š Diskusi Dosen 2022 Seri 6πŸ“š
Collaborative Nested Action Research (C-NAR): Inovasi PPL Untuk Penguatan PPG Prajab

πŸ—“οΈ Kamis, 23 Juni 2022
⏰ Pukul 13.00-15.00 WIB
πŸ–₯️ LIVE on Zoom
https://bit.ly/tautanzoomdisdos6
Meeting ID: 951 9449 3064
Passcode: Fitk2022

πŸŽ™οΈ Pembicara Kunci
Prof. Dr. Dede Rosyada, MA. (Guru Besar FITK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta )
πŸŽ™οΈ Narasumber
Prof. Dr. Hj. Sri Sumarni, M.Pd (Dekan FITK UIN Sunan Kalijaga Jogjakarta)
Woro Sri Hastuti, M.Pd (Instruktur PPG Universitas Negeri Yogyakarta)
πŸŽ™οΈ Pembahas
Dr. Bahrissalim, MA. (Dosen Pendidikan Agama Islam FITK UIN Jakarta)
πŸŽ™οΈ Moderator :
Ridholloh, M.Pd.I. (Dosen Pendidikan Agama Islam FITK UIN Jakarta

πŸͺͺ Gratis e-sertifikat
πŸ“’ Terbuka untuk Umum


LIVE STREAMING YOUTUBE

Home Experiment: Inovasi Pembelajaran Sains Pasca-Pandemi Covid-19

Gedung FITK, BERITA FITK Online – Pembelajaran sains mengalami tantangan pada masa pandemi COVID-19. Pasalnya, salah satu metode pembelajaran yang seyogianya dilakukan di labotarium otomatis tidak bisa dilakukan karena pembelajaran dilakukan secara jarak jauh. Untuk itu, beberapa dosen atau guru menggunakan metode home experiment sebagai bentuk inovasi yang dilakukan untuk mengatasi keterbatasan tersebut.

Untuk melihat bagaimana bentuk pelaksanaan home experiment, dan bagaimana pilihan alternatif baiknya inovasi pembelajaran dalam bidang sains pasca pandemi COVID-19, Dr. Khalilah, M.Pd sebagai Ketua Tim Diskusi Dosen 2022 menyampaikan dalam laporannya bahwa perlu mengangkat tema β€œHome Experiments: Inovasi Pembelajaran Sains dalam Suasana (Pasca-) Pandemi COVID-19”.Β  Diskusi ini menghadirkan Prof. Dr. Andi Suhandi, M.Si. guru besar UPI Bandung sebagai pembicara kunci, Munasprianto Ramli, M.A., Ph.D. Dosen Prodi Pendidikan Kimia,FITK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta sebagai Narasumber, dan Dwi Nanto, M.Si., Ph.D. Dosen Prodi Pendidikan Fisika, FITK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, sebagai pembahas. Diskusi ini dipandu oleh Nanda Saridewi, M, Si.

Dalam acara Diskusi Dosen bulanan seri kelima ini, Dr. Sururin, M.Ag. sebagai Dekan FITK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dalam sambutannya menuturkan bahwa sebagai fakultas pendidikan, FITK perlu melakukan berbagai inovasi di bidang pendidikan agar bisa memberikan pelayanan terbaik untuk mahasiswa. Pada kesempatan ini, tema yang diangkat terkait dengan inovasi di bidang sains, bidang yang menjadi salah satu rumpun ilmu di FITK UIN Syarif Hidayatullah.

Acara kemudian dilanjutkan dengan pemaparan dari pembicara kunci, yaitu Prof.Β  Dr. Andi Suhandi, M.Si. bahwa pembelajaran sains idealnya melibatkan tiga aspek, yaitu sesi instruksi (instruction session), sesi laboratorium (laboratory session) dan sesi tindak lanjut (follow up session). Tiga hal ini mesti ada untuk mencapat hasil pembelajaran (learning outcome), yaitu berupa konsep saintifik, pemahaman yang utuh, keterampilan proses sains, literasi sains, keterampilan 4C (critical thinking, creative thinking, communicating, and collaborating), keterampilan memecahkan persoalan, dan keterampilan lain serta sikap.

Selama pandemi, pembelajaran sains mengalami perubahan karena diberlakukannya pembelajaran jarak jauh. Sesi instruksi dan sesi tindak lanjut dilakukan bisa diganti dengan tayangan video, demonstrasi, atau simulasi yang dilakukan melalui bantuan teknologi. Sementara itu, sesi laboratorium yang tampaknya sulit dilakukan karena aktivitas di laboratorium dialihkan ke rumah menjadi home experiment.

Selama praktikum di laboratorium, guru aktif dan intensif mengawasi aktivitas siswa di kelas sehingga keselamatan siswa dan alat akan mudah diawasi. Sementara itu, dalam home experiment, pengawasan didelegasikan kepada orang tua. Masalah yang timbul adalah tidak semua orang tua familiar dengan alat atau eksperimen yang akan dilakukan. Dengan demikian, home experiment mesti dilakukan dengan memperhatikan beberapa hal di antaranya, inovasi dalam pengembangan interaksi; inovasi dalam penyediaan alat dan bahan; inovasi dalam proses; inovasi dalam LKPD (experiment guideline); dan inovasi dalam pegawasan.

Senada dengan yang dituturkan oleh pembicara kunci, narasumber Disdos Sesi Kelima,Β  Munasprianto Ramli, Ph.D. menyatakan bahwa karena pandemi, pendidikan sains tidak berjalan secara optimal. Dalam pembelajaran sains, siswa akan mempelajari sains manakala melakukan aktivitas sains. Ini mirip dengan cara bekerja seorang koki. Seorang koki akan mempelajari resep yang baru saat dia langsung mempraktikannya. Oleh karena itu, dalam situasi pandemi, home experiment bisa menjadi salah satu alternatif pembelajaran dengan melibatkan guru, siswa dan orang tua. Guru memberikan panduan secara detail; orang tua bisa membantu mendokumentasikan dan memonitor eksperimen yang dilakukan oleh siswa di rumah.

Dalam pelaksanaan home experiment ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, yaitu keamanan selama percobaan dilakukan serta kemudahaan dalam mendapatkan alat dan bahan. Selain itu, eksperimen yang dilakukan diusahakan sejalan dengan kurikulum yang digunakan di sekolah.

Menanggapi paparan sebelumnya, Dwi Nanto, Ph.D. menyampaikan bahwa salah satu tantangan dalam home experiment adalah eksplanasi atau penjelasan mengenai eksperimen yang dilakukan siswa. Saat melakukan eksperimen, penjelasan dari guru tidak boleh gegabah dalam melakukan penjelasan atas fenomena yang muncul saat melakukan eksperimen. Salah satu contoh yang perlu dikritisi adalah kemunculan video eksperimen yang ada di kanal Youtube yang diberi judul β€œHot vs Cold Experiment”. Dalam video tersebut terlihat bahwa penjelasan dalam eksperimen tersebut terlalu sederhana. Oleh karena itu memang baiknya, saat melakukan eksperimen, siswa dibekali buku aktivitas (activity book). Meskipun memang saat ini, buku tersebut umumnya berbahasa Inggris sehingga perlu ada buku saduran berbahasa Indonesia. Pun, salah satu situs yang bisa direkomendasikan untuk pembelajaran di rumah, yaitu PhET, labotarium virtual yang dikelola oleh Universitas Colorado. Menariknya situs ini sudah diterjemahkan dalam berbagai bahasa.

Sebagai sebuah inovasi, home experiment perlu diperbaharui, dievaluasi, dan dikembangkan agar kendala-kendala yang terjadi dalam pembelajaran sains pasca-pandemi COVID-19 bisa teratasi. (Kh/Hs)


Diskusi Dosen Seri 5 : Home Experiments, Inovasi Pembelajaran Sains dalam Suasana (Pasca-) Pandemi COVID-19

 

FITK UIN Jakarta mempersembahkan

πŸ“š Diskusi Dosen 2022 Seri 5πŸ“š

HOME EXPERIMENTS: Inovasi Pembelajaran Sains dalam Suasana (Pasca-) Pandemi COVID-19
βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–
πŸ—“οΈ Kamis, 19 Mei 2022
⏰ Pukul 13.00-15.00 WIB
πŸ–₯️ LIVE on Zoom
https://zoom.us/j/91900616141?pwd=QytWc29LdTR0ZCtVZmZyYlhOTWZSQT09
Meeting ID: 919 0061 6141
Passcode: fitk2022
βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–
πŸŽ™οΈ Keynote Speaker
Prof. Dr. Andi Suhandi, M.Si. (Guru Besar Universitas Pendidikan Indonesia)
πŸŽ™οΈ Narasumber
Munasprianto Ramli, M.A., Ph.D. (Dosen Pendidikan Kimia FITK UIN Jakarta)
πŸŽ™οΈ Pembahas
Dwi Nanto, M.Si., Ph.D. (Dosen Pendidikan Fisika FITK UIN Jakarta)
πŸŽ™οΈ Moderator :
Nanda Saridewi, M.Si. (Dosen Pendidikan Kimia FITK UIN Jakarta
βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–
Gratis e-sertifikat
πŸ“’ Terbuka untuk Umum

LIVE STREAMING: